Beranda Sekolah BNN Sulsel Sosialisasikan Bahaya Narkoba di SDN Kompleks Sambung Jawa

BNN Sulsel Sosialisasikan Bahaya Narkoba di SDN Kompleks Sambung Jawa

126
0
BERBAGI
Kepala Sekolah SDN Kompleks Sambung Jawa, saat kegiatan Sosialisasi Bahaya Narkoba, Jumat (15/02/2019). FOTO: IST

MAKASSAR | TEBARNEWS.com — “Apa itu narkoba?” Tanya Nursin, penyuluh dari Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Sulawesi Selatan di hadapan murid-murid SD Negeri Kompleks Sambung Jawa, Makassar.

Seorang anak mengacungkan jarinya, lalu dipanggil maju ke depan.

Tanpa ragu anak itu menjawab, “Narkoba itu obat-obatan terlarang.”

Begitulah suasana pembukaan sosialisasi tentang bahaya narkoba di sekolah yang biasa disiingkat KoSamJa itu, Jumat, 15 Februari 2019. Bukan cuma murid yang mengikuti kegiatan ini, tapi juga para guru. Kegiatan sosialisasi dilakukan setelah anak-anak melaksanakan sholat dhuha, sebagai bagian dari kegiatan Jumat ibadah.

Nursin lalu menjelaskan bahwa narkoba itu zat adiktif yang disalahgunakan. Narkoba yang disalahgunakan itu berupa narkotika, psikotripika dan zat adiktif lainnya.

Kegiatan sosialisasi dilanjutkan oleh penyampaian materi dari Surya Sulistiawati, S.PSi, seorang psikolog anak, yang juga dari BNN Provinsi Sulsel.

Dengan gaya interaktif, Surya bertanya ke anak-anak, siapa di antara mereka yang pernah dicabut giginya. Rata-rata menjawab bahwa mereka pernah ke dokter gigi untuk dicabut giginya.

“Nah, tahu tidak, obat yang digunakan itu bagian dari narkotika, tapi digunakan untuk yang bermanfaat,” jelas Surya.

Surya melanjutkan dengan mengajukan pertanyaan, kenapa narkoba dilarang? Jawabnya, karena bisa merusak otak. Anak-anak lalu diajak meneriakkan yel-,yel, “Narkoba, no. Prestasi yes yes yes. Luar biasa.”

Anak-anak terlihat antusias dengan metode yang digunakan. Apalagi ketika pemutaran film Adit, Sopo dan Jarwo. Film ini menggambarkan para pengedar narkoba yang gunakan berbagai modus dalam bentuk permen dan jajanan anak supaya anak-anak yang polos itu tertarik. Dalam film itu juga ada pesan agar anak-anak jangan mudah terpengaruh dengan tawaran dari orang-orang yang tidak dikenal. Vina, murid kelas 6, mampu menjelaskan dengan baik pesan dari film tersebut usai film ditayangkan.

Nursin dari BNN Provinsi Sulsel memberikan materi sosialisasi bahaya narkoba di hadapan murid-murid SDN Kompleks Sambung Jawa. FOTO: IST

Surya mengingatkan, agar anak-anak tidak mudah tergoda oleh bujukan orang yang tidak dikenal. Karena bisa saja justru mengajak ke perbuatan negatif.

Surya lalu menjelaskan dampak buruk narkoba, di antaranya kalau gunakan narkoba bisa merusak tubuh, dan merugikan orang lain. Dikatakan, pengguna narkoba juga bisa susah konsentrasi dan cenderung suka menyakiti diri sendiri. Mengisap lem itu juga adalah narkoba. Maka, jangan ditiru karena dampknya bisa merusak dan merugikan diri sendiri.

Surya menegaskan bahwa yang didapat dari narkoba hanya tiga, yakni masuk penjara, masuk rumah sakit jiwa dan mati.

“Jadi anak-anak harus hidup sehat dan berdoa, seperti tadi dilakukan. Sholat dhuha setiap Jumat sebelum belajar,” pesan Surya.

Nursin dari bagian pemberdayaan masyarakat BNN Provinsi Sulsel mengaku bahwa sejak 2019 ini sudah sekitar 20 sekolah yang dikunjungi. Kunjungan ke sekolah bisa berdasarkan permintaan sekolah yang bersangkutan, bisa juga karena sudah dijadwalkan oleh BNN.

Sementara Kepala SD Negeri Kompleks Sambung Jawa, Fahmawati, S.Pd memberi apresiasi kepada BNN Provinsi Sulsel yang sudah datang ke sekolahnya. Menurutnya, sebagai langkah pencegahan, sosialisasi sejak dini penting dilakukan bagi murid-murid sekolah dasar. Kegiatan ini juga bagian dari kesiapan SD Negeri Kompleks Sambung Jawa mengikuti lomba sekolah sehat.(rt/ril)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here